Industri Maritim Minim Perhatian Pemerintah

0
39

CILEGON – (BTP) – Sesuai Nawacita kabinet Jokowi-JK, Industri Maritim yang menjadi salah satu program unggulan Pemerintah, justru menjadi anak tiri di negeri sendiri, ini karena Industri maritim mengalami keterpurukan.

Mulai dari, industri galangan kapal, industri perikanan, industri pelayaran. Bahkan karyawan ahli las di galangan kapal banyak yang beralih profesi menjadi ojek online karena tidak ada pekerjaan di galangan-galangan.

Hal itu seperti diungkapkan Bambang Haryo Soekartono, anggota Komisi V DPR RI bahwa hampir 50% galangan kapal Indonesia mengalami kesulitan lantaran kurangnya perhatian pemerintah terhadap Industri Maritim.

“Keterpurukan pada Industri Maritim ini karena bunga bank diatas bunga komersial dan sulit mendapatkan dana investasi karena dianggap industri high risk, padahal di Malaysia, bunga bank industri maritim sepertiga dari bunga komersil. kata Bambang saat mengunjungi PT. Dharma Lautan Utama Di Pelabuhan Merak, minggu (28/07/2019).

Politisi Partai Gerindra ini melanjutkan, mengenai tingginya nilai perpajakan yang dibebankan kepada industri pelayaran yaitu 1,2% final pendapatan, kemudian Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) naik 100% – 1000% mulai tahun 2017. Mengenai regulasi, Bambang berpendapat banyaknya regulasi perijinan sehingga terkesan highly regulated yang berbasis biaya.

“Ya, Infrastruktur kurang diperhatikan, salah satu contoh di lintasan Merak-Bakauheni dari 70 kapal hanya bisa beroperasi 28 kapal karena kurangnya infrastruktur dermaga atau tempat sandar kapal,” ujarnya

Bambang menuturkan, Industri Maritim ini seharusnya memberi dampak pertumbuhan ekonomi termasuk di bidang pariwisata tapi Industri Maritim justru mengalami kemunduran di kabinet saat ini.

“Pemerintah lebih fokus memperhatikan fasilitas, insentif dan kemudahan perijinan untuk industri maritim bukan malah memberikan beban yang demikian besar terhadap industri maritim, baik industri galangan kapal, industri pelayaran dan industri perikanan,” tuturnya. (RMP/BTP)

Comments are closed.